Sertifikat Layak Fungsi

Penerbitan Sertifikat Layak Fungsi & Alasan Memakai Jasa SLF

Jika sebelumnya Anda sudah puas dengan kepemilikan IMB, maka lengkapi sertifikasi properti dengan membuat sertifikat layak fungsi. Mengurus SLF artinya Anda memenuhi syarat legal pemanfaatan suatu gedung bangunan. Gedung bangunan tidak hanya untuk mencari keuntungan tapi juga memenuhi fungsinya sebagai hunian maupun tempat komersial.

 

 

Mengapa harus mengurus penerbitan sertifikat layak fungsi?

 

1. Pengertian SLF

 

Sertifikat Layak Fungsi (SLF) adalah dokumen resmi dari pemerintah yang menilai keberlanjutan suatu gedung berdasarkan empat aspek utama: kemudahan, kenyamanan, keselamatan, dan kesehatan. Pentingnya SLF tidak dapat diabaikan, karena gedung tanpa sertifikat ini mungkin dianggap cacat dan ilegal.

 

Pentingnya Sertifikat Laik Fungsi tidak hanya terbatas pada peraturan pemerintah semata, melainkan juga berkaitan dengan kenyamanan dan keamanan penghuni gedung tersebut. Kemudahan aksesibilitas, kenyamanan interior, dan sistem keamanan yang memadai merupakan faktor-faktor utama yang diperiksa dalam proses pemberian SLF.

 

Dalam konteks kemudahan, SLF memastikan bahwa gedung dapat diakses dengan mudah oleh semua orang, termasuk mereka yang memiliki kebutuhan khusus. Rancangan gedung yang memperhatikan aspek ini akan mendapatkan nilai positif dalam penilaian SLF.

 

Aspek kenyamanan juga menjadi fokus dalam pemberian SLF. Suasana interior yang menyenangkan, pengaturan suhu yang optimal, dan fasilitas umum yang memadai adalah pertimbangan utama. Dengan demikian, penghuni gedung dapat merasa nyaman dan produktif dalam aktivitas sehari-hari mereka.

 

Keselamatan adalah faktor tak terpisahkan dalam penilaian SLF. Gedung harus dilengkapi dengan peralatan pemadam kebakaran, jalur evakuasi yang jelas, dan sistem keamanan yang dapat diandalkan. Hal ini bertujuan untuk melindungi penghuni gedung dari potensi risiko kecelakaan atau bahaya lainnya.

 

Pertimbangan terakhir dalam pemberian SLF adalah aspek kesehatan. Kualitas udara dalam gedung, sirkulasi udara yang baik, dan sanitasi yang memadai menjadi hal-hal yang dievaluasi. Gedung yang mendukung kesehatan penghuninya akan lebih mungkin memperoleh SLF.

 

Oleh karena itu, sangat penting bagi pemilik gedung untuk memastikan bahwa bangunan mereka memenuhi standar dalam keempat aspek tersebut guna mendapatkan SLF. Dengan memiliki sertifikat ini, bukan hanya memenuhi persyaratan hukum, tetapi juga memberikan jaminan kepada penghuni bahwa gedung tersebut memenuhi standar tinggi dalam hal kemudahan, kenyamanan, keselamatan, dan kesehatan. Dalam menghadapi proses pemberian SLF, pemilik gedung perlu bekerja sama dengan pihak berwenang dan mengikuti panduan yang telah ditetapkan.

 

2. Sanksi tidak membuat SLF

 

Tidak hanya menghadapi sanksi sosial dari masyarakat atau rekan kerja, tetapi juga sanksi administrasi yang diterapkan pemerintah jika tidak mengurus Sertifikat Layak Fungsi (SLF). Ini adalah kewajiban yang diatur secara langsung oleh pemerintah. Salah satu sanksi administrasi yang mungkin diberikan adalah pemberian surat peringatan kepada pelanggar.

 

Surat peringatan tersebut dapat menjadi sinyal pertama bahwa konsekuensi yang lebih serius dapat mengikuti jika SLF tidak segera diurus. Jika pengembang properti tetap bersikeras tidak memegang SLF, sanksi lebih lanjut dapat diterapkan. Salah satunya adalah pembatasan untuk mendapatkan izin yang diperlukan untuk proses transaksi properti seperti Akta Jual Beli (AJB).

 

Tidak memiliki SLF juga dapat menghambat kemampuan pengembang untuk memperluas bisnis mereka. Misalnya, mereka mungkin tidak diizinkan untuk membuka cabang gedung di lokasi baru tanpa SLF yang sah. Dengan demikian, keputusan untuk tidak mengurus SLF tidak hanya berdampak pada status legal suatu properti, tetapi juga mempengaruhi rencana pengembangan bisnis di masa depan.

 

Hal ini menunjukkan bahwa mengurus SLF bukan hanya tentang mematuhi peraturan, tetapi juga tentang memastikan kelancaran operasional dan pertumbuhan bisnis. Meskipun prosesnya mungkin memakan waktu dan biaya, manfaat jangka panjangnya jauh lebih besar daripada kerugian yang mungkin timbul karena sanksi administrasi.

 

Oleh karena itu, penting bagi para pengembang properti untuk memprioritaskan pengurusan SLF sebagai bagian integral dari strategi bisnis mereka. Dengan memiliki SLF yang valid, mereka dapat memastikan keberlanjutan operasional mereka, melindungi investasi properti mereka, dan membuka peluang untuk ekspansi bisnis di masa depan.

 

Seiring dengan pentingnya SLF dalam konteks hukum dan bisnis, ada juga manfaat lain yang dapat diperoleh. Misalnya, memiliki SLF yang valid dapat meningkatkan citra dan reputasi pengembang di mata masyarakat dan mitra bisnis mereka. Ini karena SLF menunjukkan ketaatan terhadap peraturan dan standar yang berlaku, menciptakan kepercayaan dan keandalan dalam hubungan bisnis.

 

3. Syarat menerbitkan SLF

 

Sebelum mengurus Sertifikat Laik Fungsi (SLF), ada beberapa persyaratan administratif yang harus dipenuhi. Pertama, diperlukan Surat Pernyataan Pemeriksaan Kelaikan Fungsi dan Surat Permohonan Pengajuan SLF. Kemudian, pemohon perlu menyediakan fotokopi KTP atau kartu identitas untuk WNI, serta Kartu Izin Tinggal terbatas bagi WNA.

 

Bagi badan hukum atau usaha, disyaratkan akta badan hukum lengkap, termasuk akta pendirian, surat keputusan, dan NPWP. Selain itu, fotokopi bukti kepemilikan tanah seperti SHM/SHGB juga diperlukan. Persyaratan lainnya mencakup fotokopi IMB dengan kelengkapannya, termasuk SK IMB, KRK, RTLB, serta gambar arsitektur bangunan.

 

Selanjutnya, harus ada berita acara yang menunjukkan pembangunan telah selesai, serta hardcopy dan softcopy dari gambar as built drawing. Berita acara mengenai uji coba instalasi kelengkapan bangunan juga perlu disiapkan. Tak ketinggalan, dokumentasi berupa foto bangunan dan fasilitasnya juga menjadi syarat penting.

 

Meskipun ada sejumlah persyaratan yang harus dipenuhi, mengurus SLF adalah langkah yang tidak bisa diabaikan. Kepemilikan SLF memberikan jaminan atas kelaikan fungsi bangunan. Namun, konsekuensi tidak mengurus SLF juga cukup serius.

 

Pengembang properti yang tidak memiliki SLF tidak akan mendapatkan izin untuk mengurus Akta Jual Beli (AJB). Ini juga berarti mereka tidak bisa membuka cabang gedung baru di tempat lain. Dengan demikian, mengurus SLF tidak hanya menghindari sanksi, tetapi juga membuka peluang untuk pengembangan lebih lanjut.

 

Oleh karena itu, penting bagi para pengembang properti untuk memahami dan mematuhi proses pengurusan SLF. Dengan memenuhi semua persyaratan administratif yang telah ditetapkan, mereka dapat memastikan kelancaran proses perizinan dan memperkuat legalitas bangunan mereka.

 

Dalam kesimpulan, proses pengurusan SLF memang melibatkan beberapa persyaratan administratif yang harus dipenuhi. Namun, hal ini sangat penting untuk menjamin kelaikan fungsi bangunan dan menghindari konsekuensi negatif seperti sanksi hukum. Dengan mematuhi prosedur yang telah ditetapkan, pengembang properti dapat memastikan kelancaran operasional dan menghindari masalah di masa depan.

 

 

Pemahaman Dan Kenali Kategori SLF

 

Kategori A – Bangunan Non-Rumah Tinggal di Atas 8 Lantai : Kategori A mencakup bangunan non-rumah tinggal yang memiliki lebih dari 8 lantai. Ini bisa mencakup gedung perkantoran, pusat perbelanjaan, atau bangunan komersial lainnya. Proses sertifikasi sangat penting di sini untuk memastikan keselamatan dan kepatuhan bangunan dengan peraturan yang berlaku. Saat Anda berada di sekitar bangunan semacam ini, Anda mungkin akan melihat spanduk kelaikan fungsi yang terpampang dengan jelas di bagian depannya.

 

Kategori B – Bangunan Non-Rumah Tinggal dengan Kurang dari 8 Lantai : Kategori B mencakup bangunan non-rumah tinggal yang memiliki 8 lantai atau kurang. Ini bisa termasuk pabrik, gudang, atau fasilitas industri. Meskipun jumlah lantai lebih sedikit, proses sertifikasi tetap krusial untuk memastikan keamanan dan fungsi bangunan. Sama seperti Kategori A, spanduk kelaikan fungsi biasanya ditempatkan dengan jelas di depan bangunan.

 

Kategori C – Bangunan Tinggal dengan Luas 100 Meter Persegi atau Lebih : Kategori C adalah kategori yang berkaitan dengan bangunan tinggal yang luasannya sama dengan atau lebih dari 100 meter persegi. Ini mencakup rumah-rumah besar dan properti tinggal lainnya. Sertifikasi dalam hal ini berfokus pada aspek kelaikan dan keamanan hunian. Anda mungkin tidak melihat spanduk kelaikan fungsi secara terbuka di rumah tinggal, tetapi proses sertifikasi tetap dilakukan di latar belakang.

 

Kategori D – Bangunan Tinggal dengan Luas Kurang dari 100 Meter Persegi : Kategori D adalah kategori yang mencakup bangunan tinggal dengan luas kurang dari 100 meter persegi. Ini sering mencakup apartemen kecil, studio, atau rumah-rumah dengan ukuran yang lebih sederhana. Meskipun ukurannya lebih kecil, sertifikasi tetap diperlukan untuk memastikan kelaikan dan keamanan tempat tinggal.

 

 

Alasan menggunakan jasa SLF online

 

Setelah mengetahui pentingnya menerbitkan SLF, jangan menunggu hingga Anda menerima sanksi segera urus SLF. Jika malas melakukannya seorang diri, Anda bisa menghubungi konsultan SLF online untuk membantu prosedur nya.

Mengapa harus pilih jasa SLF online? Ada banyak keuntungan ketika Anda menggunakannya. Simak selengkapnya di bawah ini:

 

  1. Fleksibel

 

Menggunakan jasa SLF online jauh lebih fleksibel. Setidaknya, Anda bisa menghubungi jasa mereka dari rumah tidak perlu datang langsung ke kantor utama. Anda bisa berkomunikasi secara online lantas melakukan meeting. Mayoritas yang menggunakan jasa SLF online adalah pebisnis atau perusahaan swasta. Dengan jam kerja yang sangat padat dan sibuk.

 

  1. Tidak menguras tenaga dan waktu

 

Pembuatan sertifikat layak fungsi gedung melalui jasa SLF online juga membantu Anda menghemat waktu dan tenaga. Anda tidak perlu keluar kantor dan mengunjungi satu per satu lembaga untuk memenuhi persyaratan administrasi.

 

Jasa SLF akan memproses semua berkas persyaratan sepenuhnya. Anda hanya perlu melakukan monitoring atau sesekali membantu saat dibutuhkan. Porsi pekerjaan paling banyak dilakukan oleh jasa SLF. Beberapa jasa SLF bahkan memberikan full service, sehingga Anda bisa mengajukan sertifikat-sertifikat lain dalam satu paket terjangkau.

 

  1. Lebih ahli dan berpengalaman

 

Sebagai seorang pengembang dan pengusaha, pengurusan SLF mungkin bukan bidang yang Anda sukai sebagaimana bidang manajemen atau bisnis. Berbeda dengan jasa pengurusan SLF yang sudah menguasai dengan baik materi maupun praktik pembuatan SLF.

 

Mereka yang tergabung pada jasa SLF juga bukan orang biasa melainkan tenaga ahli yang mahir di bidang konstruksi seperti arsitek. Itulah mengapa pembuatan SLF menggunakan jasa ahli berlangsung lebih cepat daripada melakukannya secara mandiri.

 

Itulah beberapa kelebihan menggunakan jasa SLF online, masih yakin mengurus sertifikatnya seorang diri? Jika Anda memiliki banyak waktu luang, mengurus SLF seorang diri mungkin tidak merepotkan. Namun, bila Anda cukup sibuk gunakan jasa pengurusan sertifikat layak fungsi online terbaik dan terpercaya.

 

 

Hukum Yang Melandasinya

 

Pentingnya pengurusan Sertifikat Layak Fungsi (SLF) tidak dapat diabaikan dalam konteks pembangunan. Dasar hukum yang mengatur hal ini merupakan landasan yang kuat untuk memastikan kepatuhan dan keamanan bangunan. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2021 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung menjadi pijakan utama dalam hal ini.

 

Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja mengatur secara rinci tentang tata cara perizinan dan pengawasan dalam pembangunan. Peraturan ini mencakup berbagai aspek, termasuk kewajiban memperoleh SLF sebelum sebuah bangunan dapat digunakan secara legal. Begitu juga, Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2021 menegaskan pentingnya implementasi Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 yang mengatur bangunan gedung.

 

Ketika sebuah bangunan telah selesai dibangun, penerbitan SLF menjadi langkah penting selanjutnya. SLF menegaskan bahwa sebuah bangunan telah memenuhi standar yang ditetapkan oleh regulasi, memastikan keselamatan bagi penggunanya. Dengan memiliki SLF, pemilik bangunan dapat memastikan bahwa investasi mereka dalam pembangunan telah memenuhi persyaratan hukum.

 

Namun, perlu diingat bahwa proses pengurusan SLF bukanlah sekadar formalitas belaka. Ini adalah komitmen untuk memastikan bahwa bangunan tidak hanya memenuhi standar saat selesai dibangun, tetapi juga dipelihara dengan baik selama penggunaannya. Oleh karena itu, pemilik bangunan perlu memahami tanggung jawab mereka dalam memperoleh dan memelihara SLF.

 

Selain itu, penting untuk diingat bahwa SLF bukan hanya soal kepatuhan hukum. Ini juga tentang keamanan dan kesejahteraan penghuni dan pengguna bangunan. Dengan memiliki SLF yang sah, risiko terjadinya kecelakaan atau kerusakan karena ketidakpatuhan terhadap regulasi dapat diminimalkan.

 

Dalam konteks pembangunan yang berkelanjutan, pengurusan SLF juga mencerminkan komitmen terhadap lingkungan. Bangunan yang telah memperoleh SLF menunjukkan bahwa mereka telah memenuhi persyaratan lingkungan yang ditetapkan, seperti penggunaan bahan ramah lingkungan atau efisiensi energi.

 

 

Fungsi Bangunan Gedung Kunci Kesuksesan Sertifikat Layak Fungsi

 

Dalam pengurusan Sertifikat Layak Fungsi (SLF), salah satu aspek krusial yang harus diperhatikan adalah fungsi dari bangunan gedung tersebut. Fungsi ini menjadi penentu pemenuhan standar teknis, melibatkan tata bangunan, lingkungan, dan keandalan Bangunan Gedung (Pasal 4 ayat (1) PP 16/2021).

 

Fungsi Bangunan Gedung Menurut Peraturan Terkini

Menurut ketentuan dalam Pasal 4 ayat (2) dan (3) PP 16/2021, fungsi bangunan gedung dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  1. Fungsi Hunian: Bangunan dapat diidentifikasi sebagai tempat tinggal yang memenuhi standar kenyamanan dan keamanan bagi penghuninya. Pengembang perlu memastikan kecukupan fasilitas hunian.
  2. Fungsi Keagamaan: Bangunan dapat difungsikan sebagai tempat ibadah atau kegiatan keagamaan. Pemenuhan persyaratan teknis dan ruang yang sesuai perlu diperhatikan.
  3. Fungsi Usaha: Bangunan dapat digunakan untuk kegiatan usaha. Pemilik atau pengelola perlu memastikan kelayakan ruang untuk berbagai jenis usaha yang mungkin dilakukan.
  4. Fungsi Sosial dan Budaya: Bangunan dapat diarahkan untuk kegiatan sosial atau budaya. Aspek ini mencakup pemenuhan kebutuhan ruang untuk berbagai kegiatan sosial dan budaya.
  5. Fungsi Khusus: Bangunan dapat diarahkan untuk fungsi khusus tertentu, seperti laboratorium, studio seni, atau ruang dengan keperluan khusus lainnya. Keandalan dan keamanan ruang ini perlu menjadi perhatian utama.
  6. Fungsi Campuran: Bangunan dapat memiliki fungsi campuran, menggabungkan lebih dari satu jenis fungsi dalam satu lokasi. Pengelolaan ruang yang efisien dan pemenuhan standar teknis untuk setiap fungsi menjadi penting.

 

Pentingnya Pemenuhan Standar Teknis dan Keandalan Bangunan Gedung

 

Penting untuk diingat bahwa pemenuhan standar teknis tidak hanya berkaitan dengan struktur bangunan tetapi juga melibatkan aspek tata bangunan dan lingkungan. Keandalan Bangunan Gedung harus dipastikan agar sesuai dengan peraturan yang berlaku.

 

Dalam pengajuan Sertifikat Layak Fungsi, pemahaman mendalam terhadap fungsi bangunan gedung sangat krusial. Setiap klasifikasi fungsi memiliki persyaratan teknis yang harus dipenuhi, dan pengembang perlu memastikan bahwa bangunan memenuhi standar yang ditetapkan oleh peraturan terkini.

 

 

Aspek Kriteria Utama dalam Pengajuan Sertifikat Laik Fungsi

 

Pengurusan Sertifikat Layak Fungsi (SLF) membutuhkan perhatian yang cermat terhadap beberapa aspek krusial, termasuk aspek struktur, aspek arsitektur, dan aspek Mechanical Electrical Plumbing (MEP). Keberhasilan mendapatkan SLF tidak hanya bergantung pada kelengkapan dokumen, tetapi juga pada pemahaman mendalam terhadap ketiga aspek tersebut.

 

Aspek pertama yang harus diperhatikan dalam pengurusan SLF adalah aspek struktur. Penting untuk memastikan bahwa struktur bangunan memenuhi standar keamanan dan kekokohan. Struktur yang kuat akan memberikan dasar yang kokoh bagi seluruh bangunan, mengurangi risiko kerusakan dan memastikan keselamatan penghuni. Dalam pengembangan artikel ini, mari kita jelaskan secara lebih rinci mengenai langkah-langkah yang harus diambil untuk memastikan kepatuhan struktural.

 

Aspek berikutnya yang tak kalah penting adalah aspek arsitektur. Desain bangunan harus mencerminkan fungsi dan estetika yang diinginkan, sejalan dengan peraturan setempat. Kreativitas dalam desain harus diimbangi dengan pemahaman terhadap peraturan dan persyaratan arsitektur yang berlaku. Artikel ini akan mengulas beberapa poin penting dalam menangani aspek arsitektur, dengan fokus pada kepatuhan dan keseimbangan antara estetika dan fungsionalitas.

 

Terakhir, namun tidak kalah signifikan, adalah aspek Mechanical Electrical Plumbing (MEP). Sistem MEP memastikan ketersediaan dan keandalan fasilitas teknis yang mendukung kegiatan di dalam bangunan. Dalam artikel ini, kita akan membahas langkah-langkah yang harus diambil untuk memastikan bahwa sistem ini beroperasi dengan baik dan sesuai dengan peraturan yang berlaku.

 

Dengan merinci langkah-langkah praktis dan relevan dalam setiap aspek, artikel ini akan menjadi panduan komprehensif bagi pembaca yang terlibat dalam proses pengurusan SLF.

 

 

Bagaimana Sertifikasi Laik Fungsi Meningkatkan Kepercayaan Publik terhadap Bangunan

 

Sertifikat Layak Fungsi (SLF) menjadi elemen penting dalam pengelolaan dan pemanfaatan gedung. Gedung-gedung, baik hunian tunggal maupun deret, membutuhkan SLF, terutama saat pemilik bangunan atau pihak terkait mengajukan permohonan.

 

Gedung-gedung tertentu, yang memiliki fungsi khusus atau untuk kepentingan umum, juga harus memperoleh SLF. Kriteria utama untuk mendapatkan SLF pada gedung tertentu melibatkan bangunan dengan lebih dari 5 lantai, adanya basement, serta permohonan dari pemilik bangunan atau pihak terkait.

 

Sertifikat Layak Fungsi (SLF) menjadi penanda bahwa sebuah gedung memenuhi standar fungsi dan keamanan yang ditetapkan. Dalam hal gedung pada umumnya, seperti hunian tunggal atau deret, proses penerbitan SLF diinisiasi oleh pemilik bangunan yang menyampaikan permohonan resmi.

 

Proses perolehan SLF pada gedung-gedung tertentu melibatkan evaluasi ketat terhadap beberapa kriteria. Pertama, bangunan harus memiliki lebih dari 5 lantai, menjadi pusat perhatian khusus. Kriteria kedua adalah keberadaan basement dalam gedung tersebut, yang kemudian menjadi faktor penentu dalam penerbitan SLF.

 

Dalam semua kasus, permohonan resmi dari pemilik bangunan atau pihak terkait menjadi syarat mutlak untuk mendapatkan SLF. Keberadaan SLF sendiri penting karena memberikan kepastian bahwa gedung tersebut memenuhi standar keselamatan dan fungsionalitas.

 

Pentingnya Sertifikat Layak Fungsi (SLF) terletak pada perannya sebagai penjamin kelayakan penggunaan gedung. Sebagai langkah proaktif, pemilik bangunan harus memahami bahwa proses penerbitan SLF dapat meningkatkan nilai dan keamanan propertinya.

 

Dengan adanya SLF, masyarakat dapat memastikan bahwa gedung-gedung yang mereka huni atau manfaatkan telah melalui penilaian yang ketat terkait fungsi dan keselamatan. Oleh karena itu, penerbitan SLF bukan hanya sebagai persyaratan hukum, tetapi juga sebagai bentuk tanggung jawab pemilik bangunan terhadap masyarakat.

 

Penerbitan SLF pada gedung-gedung umum atau tertentu memberikan keyakinan akan keamanan dan fungsionalitasnya, menciptakan lingkungan yang lebih baik bagi masyarakat. Oleh karena itu, pemilik bangunan harus proaktif dalam memastikan SLF untuk mendukung peningkatan nilai dan keamanan propertinya.

 

 

Memahami Aspek Teknis untuk Sukses dalam Mendapatkan Sertifikasi Laik Fungsi

 

Penting bagi Pengkaji Teknis untuk melaksanakan pengkajian atau penilaian terhadap kelaikan fungsi Bangunan Gedung (BG). Tugas utama Pengkaji Teknis adalah melakukan pemeriksaan untuk memastikan bahwa BG yang sudah ada (existing) memenuhi persyaratan teknis yang diperlukan untuk mendapatkan Sertifikat Layak Fungsi (SLF).

 

1. Pemeriksaan Fisik Bangunan Gedung

 

Dalam melakukan pemeriksaan fisik, terdapat beberapa tahap yang perlu ditempuh. Pertama, Pengkaji Teknis melakukan pemeriksaan visual terhadap BG untuk memastikan pemenuhan persyaratan teknis. Penggunaan alat bantu seperti dokumen gambar terbangun (as build drawings) sangat diperlukan dalam proses ini. Pengkaji Teknis juga dapat menggunakan peralatan uji nondestruktif dan/atau destruktif untuk memastikan kelaikan fisik BG.

 

Pada tahap pengujian nondestruktif, Pengkaji Teknis menggunakan alat bantu seperti perangkat pengujian tanpa merusak untuk mendeteksi potensi masalah atau cacat yang tidak terlihat secara kasat mata. Pengujian destruktif, di sisi lain, dapat melibatkan pembongkaran sebagian kecil dari BG untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang keandalan dan keamanan struktur.

 

2. Verifikasi Dokumen Riwayat Operasional

 

Langkah berikutnya adalah melaksanakan verifikasi terhadap dokumen riwayat operasional, pemeliharaan, dan perawatan BG. Hal ini melibatkan pemeriksaan dokumen yang mencatat sejarah pengoperasian BG, pemeliharaan yang telah dilakukan, dan tindakan perawatan yang telah diambil. Dokumen ini menjadi bukti bahwa BG telah dirawat dan dioperasikan dengan baik selama masa penggunaannya.

 

Pentingnya dokumen riwayat operasional juga dapat memberikan gambaran kepada pemilik BG dan pengelola tentang bagaimana melakukan pemeliharaan yang efektif dan perawatan yang sesuai. Ini dapat meningkatkan umur pakai dan kinerja keseluruhan BG.

 

Pengkajian Teknis dalam pengajuan SLF BG adalah langkah krusial untuk memastikan keselamatan dan fungsionalitas bangunan. Melalui pemeriksaan fisik yang cermat dan verifikasi dokumen operasional, pemeliharaan, serta perawatan, SLF dapat diberikan dengan keyakinan bahwa BG telah memenuhi standar teknis yang ditetapkan. Pemilik dan pengelola BG dapat merasa yakin bahwa bangunan mereka tetap aman dan berfungsi dengan baik setelah melalui proses pengkajian ini

 

 

Info lebih lanjut silahkan hubungi kami di :

Baca Juga : Mengenal persyaratan penerbitan SLF

Email : info@konsultanku.com

CALL / WA : 0812-9288-9438 Catur Iswanto

Phone : 021-21799321